Masajik jo Surau di Kampuang Awak

Sebagai urang nagari Saniangbaka… mungkin kito maraso bangga…, sabagai nagari nan “Adat Basandi Sarak, Sarak Basandi Kitabullah”, indak hanyo tampak sabateh slogan, tapi tampak jaleh dari kondisi jo keadaan nagari tu sendiri.

Anak mudo dalam nagari, sajak mulai baranjak baligh, alah ditempa jo pengetahuan agamo, syariat jo hukum, aqidah jo akhlak. Proses pendidikan agamo balangsung disatiok suduik nagari, disatiok suku, kaum jo balai-balai.

Kalau bulaih disabuik, Padang Panjang sebagai Kota Serambi Mekah, mako Saniangbaka dapek pulo dikatokan sebagai Nagari Serambi Mekah…., karano kehidupan baagamo tacamin jaleh dikehidupan sehari-hari warganyo.

 Cobo dunsanak bayangkan, fasilitas hiduik baagamo, nan ado dikampuang kito, antaro lain : 2 buah Masjid, (Masjid Raya jo Masjid Taqwa), j0 16 buah surau. Sahinggo kalau buliah kito caliak, jam 5 pagi, hampia disaluruh suduik nagari bakumandang azan subuh. Saluruh warga nagari mamulai hiduik dengan suara azan, dan kondisi model itu balansuang untuk limo wakatu sumbayang, saolah-olah nagari kito dipagari jo kalimah Allah.

Satu Tanggapan

  1. ass, mak etek
    sebagai anak nagari saniangbaka saya juga merasa bangga dengan dengan segala fasilitas keagamaan yang ada di saniangbaka, mesjid ada 2 buah, surau kabarnya ada 20 buah, malahan untuk mengadakan MTQ tingkat kabupaten atau provinsi pun kita mampu kalau dilihat dari segi fasilitas tersebut. tapi apakah benar semua fasilitas tersebut telah mampu mengisi segala kegiatan keagamaan di nagari kita?
    jawaban saya BELUM.
    karena kalau saya ingat waktu kecil saya dulu suasana keagamaan di nagari kita memang kental dan memang pantas pada waktu itu nagari kita di juluki dengan serambi mekah, tapi sekarang?? semua mesjid dan surau itu hanyalah bangunan megah tapi tidak di “isi”
    kenapa saya berkata demikian??
    1. apakah benar setiap surau yang ada dinagari kita melaksanakan shalat 5 waktu secara kontinue?
    2. apakah benar setiap surau yang ada di nagari kita melaksanakan acara mengaji tiap malam?
    3. dulu acara didikan subuh dilakukan setiap minggu shubuh, tapi sekarang apakah masih ada? atau kalaupun masih ada apakah kontinue?
    4. dulu setiap mesjid dan surau ramai dengan remaja mesjid dan suraunya dengan segala kegiatannya, tapi sekarang apakah masih ada?
    5. sekarang ini kita sedih dengan masalah internal di beberapa surau, yang mengklaim surau tersebut milik kaum ini atau kaum itu. yang menyebabkan proses keagamaan sangat menganggu dingari kita.

    saya bukannya mengkritik, tapi saya hanya ingin supaya kita jangan terbuai dengan kejayaan masa lalu dan mari kita bersama-sama bangkit untuk meraih kejayaan itu lagi amiin, dan semoga dengan adanya web site nagari nantinya, kita bisa bersama-sama membangun nagari kita.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: